Skip navigation

Monthly Archives: May 2009

Kendaraan andalan gw untuk bepergian kemana-mana adalah motor. Gw jarang banget menggunakan kendaraan umum untuk berpergian apalagi untuk pergi ke kantor, gw sama sekali belom pernah naek kendaraan umum ke kantor 😛 Tapi ada hal yang sering mengganggu dalam kelancaraan gw berkendara motor minggu ini. Apakah hal yang mengganggu tersebut? yak benar sekali paku ato benda-benda tajam lainnya yang tersebar di jalanan Jakarta ini.

Parahnya minggu ini adalah minggu tersial gw berurusan dengan paku. Sudah 4 kali gw harus berurusan dengan tukang tambal ban. Hari senin ketika pulang kerja di sekitar Pasar Mainan perjalanan gw harus terhenti karena ban bocor. Hal yang paling bikin males adalah waktu itu sudah malam sekitar jam 19.00. Setelah diperiksa ternyata tidak ada masalah dengan paku, analisis sang penambal ban menyimpulkan bahwa ban dalem gw pecah. Entah kualitasnya bagus atau tidak, asli atau tidak karna sudah malam dan tidak ada pilihan lain lagi akhirnya gw putuskan untuk diganti dengan ban dalam baru yg dia tawarkan. Tapi disini hal yang paling bikin gw males adalah orang yang masang ban dalem sepertinya masih noob. It took about 15 minutes for them (yes there are 2 persons) to install the wheel.

Hari kamis kemarin gw mendapatkan combo bocor. Ketika perjalanan menuju kantor, ban gw bocor di Cipinang. Eh pas di kuningan ternyata ban gw bocor lagi. Puncaknya terjadi hari ini. Setelah nganterin adek gw ke sekolahnya, ga lama kemudian ban gw bocor lagi T_T karena sudah lelah dengan semua ini *halah* akhirnya hari ini gw putuskan untuk cuti dadakan untuk ganti ban belakang gw dengan ban tubeless. Karena sudah waktunya untuk di-service, sekalian aja gw service juga. Ditempat gw beli ban tubeless, engkohnya nawarin cairan yang dimasukin ke ban untuk menutup kebocoran kalo-kalo bannya kena paku. Tadinya gw menolak, karena untuk beli ban tubelessnya aja udah mahal, tapi mengingat peristiwa bocor yang sering menghantui gw minggu ini akhirnya gw beli juga tuh cairan.

Pada intinya jalanan di Jakarta itu sangatlah tidak nyaman. Selain kemacetan yang harus dihadapi, ranjau yang ada di jalan juga sangat banyak. Ranjau disini bukan hanya paku saja, tetapi lubang dan juga orang-orang bodoh yang suka menyebrang di jalan raya dengan brutal. Oleh karena itu jangan lupa berhati-hatilah dan jangan lupa berdoa sebelum berangkat agar selamat sampai tujuan 😀

Yes, my first blog this year xD eh ternyata ngga deng 😛

Btw, kenapa kalo ban bocor itu seringnya di ban belakang yah? kan dia belakang, err.. maksudnya ya taukan? 😀